Rabu, 02 Desember 2009

BAB 6. Membuat Homepage interaktif

BAB 6. Membuat Homepage interaktif


A. Memprogram Web

1. Persiapan Software

Software yang dibutuhkan seperti sisitem operasi, Internet Information Services ( IIS), Microsoft Acces, Microsoft FrontPage, Microsoft Internet Explorer, dan komponen Open DataBase Connectivity (ODBC).

a. Sistem Operasi

Dalam pembahasan ini, kita akan menggunakan Windows XP Professional sebagai system operasi, karena kita sudah terbiasa dengan tampilan dan berbagai komponennya.

b. Komponen Internet Information Services pada Windows XP

>>Langkah-langkah untuk menginstal komponen ISS dalam komputer, yaitu:
1. Masukkan CD MS Windows XP kedalam CD-ROM Pengguna.
2. Secara otomatis, sistem mengaktifkan autorun yang tersimpan dalam CD tersebut. Bila autorun gagal dijalankan, maka beralihlah ke CD tersebut dan pilihlah Setup.exe
3. Ambilah pilihan Install Add-On Components.
Kemudian, Pengguna akan diantar ke jendela Windows Components Wizards seperti dibawah ini.
4. Klik-lah check box Internet Information Services (IIS) sehingga check box itu tercentang (dalam keadaan terpilih).
5. Klik-lah tombol Details sesudahnya,
6. Pastikan Pengguna mengambil pilihan yang penting, seperti World Wide Web Servers, Frontpage 2000 Server Extensions (bila bekerja dengan MS Frontpage 2000 dan webbot), Personal Web Manager, File Transfer Protokol (FTP) Server, SMTP Servise, Internet Information Servise snap-in, dan lainnya terkadang, supaya bekerja dengan baik, Pengguna perlu memilih semua pilihan yang ada di atas dengan cara mengklik semua check box tersebut.
7. Klik-lah tombol OK untuk keluar.
8. Klik-lah Next untuk melanjutkan ke proses installasi.
Setelah IIS berhasil Pengguna susupkan ke dalam sistem MS Windows XP maka server tersebut berada dalam keadaan siap dan aktif. Pengguna sudah boleh menggunakannya mulai saat itu.


c. Microsoft FrontPage
Digunakan untuk merancang homepage, di mana kita juga telah menggunakan software ini untuk mengembangkan homepage sederhana pada pembahasan sebelumnya.

d. Microsoft Access
Digunakan untuk membuat database sebagai penyimpan data yang akan kita masukkan ke dalam database.

e. Microsoft Internet Explorer
Digunakan untuk melakukan pengujian dan pengaksesan homepage interaktif yang telah di buat.

f. Komponen Open DataBase Connectivity (ODBC
Digunakan untuk melakukan koneksi dari program komputer ke database. Komponen ini biasanya sudah tersedia dalam Windows XP.


2. Persiapan Direktori Kerja

Langkah-langkah yang harus dilakukan, yaitu:
1. Aktifkan Windows Explore
2. Buat satu direktori dalam drive C dengan nama SMUKU-INT
3. Buat subdirektori image, css, dan database dalam directori SMUKU-INT
3. Persiapan Skenario User Interface
Tabel skenario user interface


1. Form Input
> Untuk memasukan data siswa dari homepage ke data base
Field yang harus ada: Nomor induk, Nama, Tanggal lahir, Kelas, Jurusan, dan Tahun Masuk.

2. Form Output
> Untuk menampilkan data siswa yang terdapat dalam data base ke dalam homepage.
Field yang harus ada: Nomor induk, Nama, Tanggal lahir, Kelas, Jurusan, dan Tahun Masuk.


4. Persiapan komponen IIS

Cara pengaksesan IIS, yaitu :

- pilih tombol start-Control Panel
- pilih Administrative Tools pada jendela Control Panel lalu pilih Internet
Information Services
- klik nama komputer lalu pilih Web Sites dan klik Default Web Site

>>Terdapat 2 cara menampilkan informasi homepage melalui IIS :

a. menggunakan port (hanya dapat digunakan pada IIS dalam Windows NT, Windows
2000, Windows 2003

> langkah pengaksesan port

- klik kanan Web Sites, klik New Web Sites, pilih port
- gunakan port sembarang antara 2000-65500
- jangan menggunakan port 80
- pengaksesan dengan menggunakan port 8080
.stand alone computer-http://localhost:8080/namafile.htm
.intranet-http;//namakomputer:8080/namafile.htm
.internet-http://www.namadomain.com:8080/naamfile.htm


b. Pengaksesan menggunakan direktori virtual

1. klik kanan Default Web Site, pilih New –Virtual Directory
2. akan ditampilkan Virtual Directory Creation Wizard pertama. Tekan Next
3. Pada Virtual Directory Creation Wizard kedua untuk mengisi alias direktori,
ketikkan SMUKU-INT. Lalu tekan Next
4. akan ditampilkan wizard untuk memasukkan direktori yang akan digunakan. Tekan
tombol Browse untuk masukkan C:\SMUKU-INT lalu tekan Next
5. Pada wizard yang menampilkan access permission, tekan Next
6. tekan tombol Finish
7. Pada jendela Internet Information Services terlihat bahwa direktori virtual sudah berhasil dibuat
8. Pengaksesan dengan menggunakan direktori virtual SMUKU-INT:
-komputer local-http://localhost/SMUKU-INT/datasiswa.htm
-intranet-http://namakomputer/SMUKU-INT/datasiswa.htm
-internet-http://www.namadomain.com/SMUKU-INT/datasiswa.htm


5. Pemilihan Bahasa Pemrograman

Microsoft Active Server Pages (ASP) merupakan bahasa pemrograman yang secara
otomatis disediakan oleh Microsoft jika kita menggunakan IIS dengan Windows,
seperti Windows Server 2003, Windows XP, Windows NT, dan Windows 2000.
ASP merupakan suatu skrip yang ditambahkan pada halaman HTML untuk
membuat web menjadi lebih menarik, dinamis, dan interaktif. Server side berarti
proses pengerjaan skrip berlangsung di server bukan di browser atau client.Karena
bersifat server side, maka untuk dapat dijalankan pada sebuah PC biasa yang
berbasis Windows, PC tersebut perlu disimulasikan menjadi sebuah web server
dengan menginstal Microsoft Personal Web Server (PWS) atau Microsoft Internet
Information Services (IIS).
Bahasa skrip standar yang digunakan ASP adalah Microsoft VBScript dan Microsoft Jscript. Jika tidak dinyatakan sendiri maka
secara default skrip yang digunakan adalah Microsoft VBScript. Kamu dapat
mengubah default tersebut dengan menambahkan perintah
<%LANGUAGE=bahasa skrip%>


Alasan utama penggunaan bahasa pemrograman ASP:
a. tersedia secara gratis
b. struktur bahasanya mudah dipelajari
c. mampu berkomunikasi dengan bahasa pemrograman lain
d. mempunyai respons request data dengan cepat
e. untuk menggunakannya kita hanya tinggal meletakkan kode pemrograman pada
halaman homepage yang akan kita program


File ASP merupakan file text only yang di dalamnya berisi teks, tag HTML,
dan skrip ASP. File ASP sebenarnya file HTML biasa yang ke dalamnya
ditambahkan skrip ASP. Jika file HTML mempunyai eksistensi .htm atau .html
maka jika sudah diberi skrip ASP tinggal diubah menjadi .asp. Untuk membedakan
antara teks, tag HTML, dan skrip ASP digunakan suatu tanda disebut
delimiter(suatu karakter atau kumpulan karakter yang mengawali dan mengakhiri
suatu tag atau skrip) <%dan%>

a. Deklarasi Variabel
VBScript mempunyai beberapa pernyataan yang digunakan untuk pendeklarasian variable yaitu dim, private, dan public. Perbedaannya pada ruang lingkup yang digunakan. Jika menggunakan dim atau private maka variabelnya bersifat local, bila public variabelnya bersifat global.

b. Blok Kode ASP
ASP selalu diawali dengan blok <%dan dakhiri%>. Dalam kedua blok tersebut sintaks atau kode ASP dituliskan
c. Statement input
Sintaks 1- Request.Form()
Sintaks 2- Request.queryString(url>)

Request.Form untuk mengambil nilai dari elemen-elemen form HTML, sedangkan Request.QueryString digunakan untuk mengambil nilai variabel HTTP query string ditandai dengan karakter tanda Tanya (?) dan biasanya terletak di belakang penulisan alamat URL

d. Statement Output
Digunakan untuk mengatur output yang akan dikirimkan ke browser. Metode yang digunakan metode write dan redirect.

e. Statement Logika
Sintaks logika untuk ASP sama dengan sintaks logika bahasa pemrograman Visual Basic.

f. Statement Looping
Sintaks looping untuk ASP juga sama dengan sintaks looping atau perulangan pada bahasa pemrograman Visual Basic

g. Operasi Pengaksesan Data
Sintaks pengaksesan data juga sama dengan Visual Basic

h. Cara Kerja ASP
Misalnya kita mengakses halaman ASP dari sebuah website http://www.namadomain.com/indeks.asp. halaman tersebut akan diload ke browser internet explorer dalam bentik HTML setelah terlebih dahulu web server menerjemahkan atau mengcompile semua kode yang terdapat dalam blok <%%> pada file indeks.asp. Semua kode ASP yang terdapat dalam file akan hilang dan diganti dengan value yang dikembalikan dari database


B. Memprogram DataBase Web Interaktif

1. Pembuatan Database

a. aktifkan Microsoft Access. Buat database data siswa dan simpan dalam
C:\SMUKU-INT\
b. buat satu table dengan nama datasiswa dengan struktur isi table


2. Pembuatan Data Source Name (DSN)

a. tekan tombol start-Control Panel-Performance and Maintenance
AdministrativeTools-Data Source
b. akan ditampilkan kotak dialog ODBC Data Source Administrator, pilih tab
System DSN
c. klik tombol Add, pilih Microsoft Access Driver kemudian tekan Finish
d. pada kotak dialog ODBC Microsoft Access Setup isi kotak data Source Name
dengan data siswa dan kotak description dengan data siswa, tekan tombol
Select untuk memasukkan database selanjutnya tekan OK


3. Pemrograman

Dilakukan setelah kita menyelesaikan pembuatan DSN. Untuk pemrograman ini
akan ditampilkan halaman HTML dan halaman modifikasi menjadi ASP.

a. Programming halaman pertama yaitu pembuatan halaman datasiswa.htm
b. Lakukan modifikasi terhadap halaman datasiswa.htm dengan memasukkan kod
ASP pada bagian awal halaman sebelum tag
c.Simpan file dengan nama datasiswa.asp
d. Programming halaman kedua yaitu pembuatan halaman lihatdatasiswa.htm.
buka kembali halaman lihatdatasiswa.htm pada Microsoft FrontPage
e. Selanjutnya akan dilakukan modifikasi terhadap halaman lihatdatasiswa.htm
dengan memasukkan kode ASP
f. Simpan file dengan nama lihatdatasiswa.asp


4. Pengujian (Testing)

Testing ini akan memberitahukan kepada kita apabila terdapat kesalahan
dalam coding yang kita lakukan. Ditampilkan dalam browser yang kita akses.
Jika tidak terdapat kesalahan maka kita dapat mengetahui bahwa data tersebut
sudah tersimpan dalam database.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar